Tol Laut Konektivitas Visi Poros Maritim Indonesia

Rp259.000

Buku ini adalah buku pembelajaran bagaimana sebuah inovasi baru selalu mendapatkan hambatan, tetapi dapat dibuktikan bahwa Tol Laut adalah sebuah keberhasilan, dilihat dari beberapa kriteria. Media adalah penyeimbang antara kebijakan pemerintah dan implementasinya sehingga buku ini menjadi bahan bagi media ketika bicara masalah Tol Laut. Tidak ada program yang sempurna apalagi sebuah inovasi, tetapi tidak akan pernah ada perubahan ketika inovasi tidak dijalankan. Ke depan nantinya, evaluasi sangat diperlukan untuk hasil yang lebih terukur.

Dr. Capt. Antoni Arif Priadi, M.Sc.
Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Laut

Untuk melakukan pembelian, silahkan login.

SKU: KOIDRTLPBKBKU25900000 Categories: , , Tags: , , ,

Description

  • HukumTol Laut bukan hanya sekadar menyediakan subsidi kewajiban pelayanan publik berupa kapal atau pengurangan biaya tambang (freight). Lebih dari itu, Tol Laut adalah rangkaian kegiatan dalam sistem logistik, melibatkan pengangkutan antarmoda darat, laut, udara, sungai dan penyeberangan, didukung sarana prasarana berupa pergudangan, cold storage, jalan, fasilitas pelabuhan serta melibatkan proses supply chain, dan pengendalian harga bahan pokok penting. Keberhasilan Tol Laut membutuhkan keterlibatan kementerian/lembaga, instansi pemangku kepentingan, dan pelaku usaha yang ada dalam Ekosistem Logistik Nasional. Buku ini menyajikan deskripsi yang jelas tentang capaian program Tol Laut selama lima tahun terakhir program itu dijalankan.

Dr. Ir. Djoko Sasono, M.Sc. (Eng)
Sekretaris Jenderal Kementerian Perhubungan

Pemerintah Pusat melalui Kementerian Perhubungan selama lima tahun terakhir telah melakukan berbagai upaya untuk membangun dan mengembangkan konektivitas antarwilayah kepulauan dengan program Tol Laut. Selama kurun waktu itu, sudah lebih dari 50 pelabuhan dibangun; 100 unit kapal perintis, kontainer, ternak, dan rede dibangun; dan 118 kapal pelayaran rakyat (pelra) dihibahkan kepada pemerintah daerah. Indeks konektivitas diharapkan dapat meningkat sehingga pemerataan pembangunan dan kesenjangan antarwilayah barat dan timur Indonesia secara bertahap diperbaiki. Buku Tol Laut: Konektivitas Visi Poros Maritim Indonesia ini bisa menjadi catatan tinta emas yang bagus untuk dipelajari dan diteruskan oleh generasi maritim berikutnya.

Ir. R. Agus H. Purnomo
Direktur Jenderal Perhubungan Laut

Sebagai seorang prajurit yang pernah bertugas di wilayah-wilayah terpencil dan perbatasan, khususnya di wilayah timur Indonesia, yaitu Papua dan Maluku, saya bisa merasakan bahwa kesenjangan pemerataan pembangunan salah satunya bisa dikurangi dengan adanya layanan transportasi. Bagi daerah kepulauan, konektivitas melalui angkutan laut sangatlah penting. Program Tol Laut yang digagas pemerintah di era Presiden Jokowi memberikan harapan bagi masyarakat di daerah Papua dan Maluku untuk mendapatkan barang pokok dan penting dapat dipasok secara lebih rutin sehingga harganya terjangkau. Buku ini akan memberikan pemahaman kepada kita bagaimana memanfaatkan Tol Laut dan apa yang harus kita tingkatkan di masa mendatang. Selamat Membaca.

Mayor Jenderal TNI Mar. (Purn.) Buyung Lalana, S.E.
Staf Khusus Menteri Perhubungan Bidang Hubungan Antar-Lembaga

 

 

Additional information

Weight 0.3 kg
Dimensions N/A
Bentuk

Cetak

Penulis

Direktorat Jenderal Perhubungan Laut

Ukuran

16 cm x 23 cm

Penerbit

Penerbit Buku Kompas